Kamis, 02 Februari 2023

Islamic Center Tulang Bawang Barat, Ada Pulau Cantiknya

"Islamic Center Tulang Bawang Barat merupakan salah satu obyek wisata yang sangat iconic di Tulang Bawang Barat", itulah sebuah kalimat yang selalu terniang - niang di otak kepala Ane saat sebelum datang mengunjunginya. Iya sob ini kedua kalinya Ane mengunjunginya, pertama saat pandemi terjadi tahun 2020 namun obyek wisata ini masih dalam keadaan tertutup sehingga Ane bersama adik Ane tidak boleh memasukinya. Barulah pada tahun 2022 kemarin, tepatnya bulan November Ane sudah bisa memasukinya. Bukan bersama adik Ane lagi, tetapi bersama rombongan keluarga tempat Ane bekerja.


Selepas dari Taman Budaya Uluan Nughik, kita semua bergegas menuju kesini. Tak butuh waktu lama untuk sampai sini hanya sekitar kurang lebih 20 menit karena sebelumnya mampir dahulu di Tugu Rato Nago Besanding. 
Sesampainya di tempat parkir, kita semua segera memasukinya. Sama seperti halnya Uluan Nughik, tak ada tiket masuk yang dikenakan disini. Inilah Islamc Center yang unik itu, bagaimana tidak sebuah masjid tanpa kubah dan mihrab, bangunan rumah adat, danau buatan yang indah, pulau buatan yang dibuat seolah - olah seperti alami serta taman yang cantik tersaji menjadi satu kawasan. Islamic Center Tulang Bawang Barat atau lebih dikenal dengan Islamic Center Tubaba terletak di Jalan Raya Panaragan Jaya - Pulung Kencana, Desa Panaragan Jaya, Kecamatan Tulang Bawang Tengah. Kalau sobat dari arah Bandar Lampung, sobat bisa naik bus jurusan Unit 2 Tulang Bawang yang biasa melintasi Jalan Lintas Timur kearah utara. Kurang lebih 2,5 jam perjalanan bus yang anda tumpangi akan sampai di desa Gunung Batin. Tepat di pertigaan Indomaret Gunung Batin, mintalah bus sobat untuk berhenti disitu. Dari sini, sobat bisa mencari jasa ojek motor yang biasa mangkal tepat di pertigaan ini atau nggak naik bus yang mengarah ke Islamic Center ini.


Spot pertama yang langsung kita tuju yaitu bangunan rumah adat yang bernama Sesat Agung Bumi Gayo. Pertama - tama kita disambut puluhan ribu hingga ratusan ribu ikan hias yang siap menyapa siapa saja yang datang. Mereka berharap kepada setiap pengunjung untuk memberikan makan kepada mereka. Ya, untuk mencari makanan buat mereka pun tidak susah. Setiap pengunjung bisa beli di pedagang yang menawarkan makanan ikan dengan harga 5k saja per plastik. Berhubung tempatnya yang cukup nyaman, maka bangunan rumah adat ini tepatnya di lantai 1 kita serombongan menjadikannya sebagai basecamp termasuk didalamnya tempat makan. Bangunannya cukup cantik dan khas, beratap pelana, mempunyai dua lantai dengan berdindingkan kayu dan dibagian langit - langitnya pada lantai kedua terdapat berbagai macam tulisan dengan menggunakan aksara Lampung.

Bangunan rumah adat Sesat Agung Bumi Gayo
Beragam ikan hias yang menghuni danau buatan
Tulisan aksara lampung yang ada di langit - langit lantai 2 Sesat Agung
"Allahuakbar,Allahuakbar", terdengar suara adzan yang menandakan waktunya shalat dzuhur dari bangunan yang ada di sebelah barat dari Sesat Agung Bumi Gayo. Ane bergegas menuju mendatangi sumber suara adzan tersebut. Bangunan tersebut bernama Masjid Baitul Shobur. Ada 2 jalan untuk sampai di masjid tersebut yakni jalan yang berada di bawah melalui jalan darat dan satunya lagi jalan yang ada di atas melalui sebuah jembatan layang yang berada di sisi selatan bangunan Sesat Agung Bumi Gayo. Timbang - menimbang akhirnya Ane memutuskan untuk jalan kaki saja melalui jalan darat agar lebih cepat, kalau lewat jembatan layang maka resikonya agak jauh sedikit memutar. Arsitektur bangunan masjid ini sangat unik dan saking uniknya dijadikan sebagai ikon Kabupaten Tulang Bawang Barat. Bentuk bangunan masjid Baitul Shobur berbentuk segi lima dan mempunyai tinggi kurang lebih 30 meter. Tanpa kubah, mempunyai pilar yang sangat banyak dan berukuran sekitar 34 x 34 meter. Berlantaikan kayu dan pada bagian bawahnya tak berdinding sehingga Ane bisa melihat bentangan kolam yang sangat luas.


Masjid Baitul Shobur terlihat jelas dari lantai 2 Sesat Agung Bumi Gayo 
Sebelum masuk kedalam, Ane melepas alas kaki dan mengambil air wudhu terlebih dahulu. Tempat wudu dan kamar kecil pun cukup nyaman dan menghadirkan suasana yang segar, mungkin efek dari atapnya yang berasal dari semen di cor dag. Melewati lorong - lorong bagian luar masjid, Ane sempat diherankan dengan tanaman - tanaman pohon pule yang tertanam di sela - sela lantai semen berbentuk persegi di areal terbuka halaman masjid . "Kok bisa tanaman pohon pule itu ditanam disini?", fikirku. Padahal pohon pule ini kalau diderah Ane tidak begitu diharapkan kehadirannya, malah terkadang di matikan sebelum hidup dengan baik.
Inilah mengapa masjid Baitul Shobur disebut juga dengan Masjid Agung 99 Cahaya Asmaul Husna, karena di langit - langit dari masjid ini tertulis tulisan huruf arab Asmaul Husna. Sesampainya di dalam masjid Ane langsung menunaikan shalat dzuhur berjamaah karena sudah waktunya. Suasananya begitu nyaman dan damai, walaupun kawasan ini berada di samping jalan raya namun bisingan kendaraan bermotor roda dua maupun roda empat tidak begitu terdengar dengan jelas sehingga tidak mengganggu apalagi di sebelah barat dari masjid ini Ane dapat melihat pulau buatan dengan beragam jenis pepohonan tumbuh diatasnya yang terkadang beragam jenis burung menyinggahinya.



Terlihat sangat jelas sebuah pulau buatan yang sangat asri
Setelah menunaikan kewajiban Ane, Ane bergegas melangkah keluar menuju basecamp dan makan siang terlebih dahulu sebelum menikmati suasana kawasan sekitar. Inilah sob nikmatnya berwisata bersama keluarga dan teman - teman beserta keluarganya. Urusan perut beres karena mereka semua sudah membawa bekal dari rumah sehingga disini kita acaranya tinggal makan dan bertukar makanan. Terasa nikmat sekali, bahkan ada loh para pengunjung yang datang makan bersama dengan cara menggelar alas tikar di bawah pohon atau mencari tempat yang sejuk, karena memang kawasan Islamic Center ini juga Ane rasa cocok dan mendukung suasananya untuk melakukan aktivitas itu semua.


Ane perhatikan bahwa dalam penataan kawasan sangat memperhatikan nilai estetika. Taman yang cantik, bersih, dan anggun. Rumput gajahan yang terawat dengan baik, berbagai jenis pohon tumbuh dengan subur hingga tanaman - tanaman menyerupai tanaman bonsai hidup diatas pot berbentuk cor dag semen. Sobat kalau kesini jangan sekali - kali duduk diatasnya ya, selain menjaga agar pot dan tanaman tersebut tidak rusak juga nanti pasti di semprit oleh petugas keamanan. FYI, kawasan ini di jaga sangat ketat oleh petugas keamanan yang berasal dari anggota Satpol PP.



Buat sobat - sobat yang datang kesini bersama anak jangan khawatir sob, pasti menyenangkan karena ada berbagai macam permainan yang tersedia seperti motor - motoran dan mobil - mobilan. Kalau lapar langsung saja menuju ke seberang jalan karena disitu banyak sekali pedagang yang menjajakan berbagai macam jenis makanan dan minuman.

Let's Go

Minggu, 15 Januari 2023

Uluan Nughik, Taman Budaya yang Instagramable di Tulang Bawang Barat

Hay, hay, hay... Bagaimana nieh sob kabar sobat - sobat semua? semoga dalam keadaan baik - baik saja ya. Tak terasa sudah 1,5 tahun ini Ane tidak ngeblog sama sekali, bagaimana mau ngeblog menulis artikel, lawong laptop yang biasa Ane gunakan saja rusak jadi Ane harus bersabar dan kebetulan kali ini Ane bisa ngeblog kembali karena ada pinjaman laptop dari adik Ane jadi Ane gunakan kesempatan ini dengan sebaik - baiknya.

Cerita kali ini berawal dari dua orang rekan kerja Ane di SMP PGRI 1 Way Serdang, Pak Dwi dan Bu Yani yang keterima menjadi ASN di lingkup dinas Pendidikan dan masih sama profesinya menjadi seorang pendidik. Atas berkat itulah mereka sangat senang dan bersyukur sehingga membawa dampak yang baik bagi rekan - rekan beliau yaitu memberangkatkan kita semua berwisata bersama di Kabupaten Tulang Bawang Barat. FYI buat sobat - sobat semua bahwa Tulang Bawang Barat ini ibarat perempuan, Ane bisa katakan bahwa seorang anak perempuan belia yang beranjak menjadi gadis remaja dan berhasil memikat siapa saja untuk mendatanginya. Bagaimana tidak kabupaten ini dari segi usia baru sekitar 14 tahun, namun dari segi pembangunannya mengalami perkembangan yang sangat luar biasa terutama di bidang pariwisata seperti Patung Rato Nago Besanding dan Monumen Megou Pak yang sudah pernah Ane kunjungi sebelumnya. Ya walaupun tempatnya tidak begitu jauh dari rumah Ane, sekitar 2,5 jam perjalanan namun sudah cukup membuat Ane senang dan senyum bahagia karena perjalanan kali ini bukan hanya Ane saja yang melakukan perjalanan seorang diri tetapi juga bersama kedua orang tua Ane sekaligus bersama rekan - rekan kerja Ane. Semangat!!!


Singkat cerita, waktu yang Ane nanti - nantikan tiba saatnya yakni Hari Minggu, 6 November 2022. Rencana awal kita berangkat dari rumah jam 7 pagi, namun jadinya kita berangkat tet jam setengah 8, maklum Ane bersama keluarga harus menunggu teman - teman yang lain untuk berkumpul. Kita berangkat menggunakan 5 buah mobil pribadi, masing - masing berisi 6 - 8 penumpang termasuk dengan Sang sopir. Seperti biasa, jalan yang kita lewati mula - mula berbatu dan bergelombang. Ini nieh kalau di Jogja jalanan seperti ini biasa digunakan sebagai tempat wisata offroad, tetapi kalau disini jalanan seperti ini sudah biasa kita lewati terutama jalan yang masuk ke desa - desa, makanya kalau disini mau buka usaha wisata offroad mikir berkali - kali pengusahanya, mungkin nggak laku, hehehe.
Kurang lebih 8 Km, jalan yang kita lewati berganti menjadi jalan tol sumatera yang bedanya 360 derajat dibandingkan dengan kondisi jalan yang sebelumnya. Masuk melalui pintu Tol Way Kenanga, mobil yang Ane tumpangi wusss berjalan layaknya mobil listrik Formula E melintasi lintasan di Sirkuit Jakarta International e-Prix. Tak sampai 1 jam perjalanan kita berada di tol, dan setelah keluar kita melewati jalanan yang masih dalam kondisi beraspal dan halus. Barulah memasuki wilayah Tulang Bawang Barat, Ane merasakan kekhasan dari kabupaten ini sendiri yaitu lebar jalannya terbilang sempit kurang lebih sekitar 4 meter, namun cukup halus dan terawat.


Memang sieh sob selain di bidang pariwisata, Kabupaten Tulang Bawang Barat ini juga serius dalam membangun infrastruktur jalan sehingga tidak heran kalau banyak wisatawan yang berkunjung kesini. Apalagi di tambah dengan sifat dan perilaku para penduduk sekitar yang ramah, bukan tidak mungkin kabupaten ini akan menjadi kabupaten yang terkenal di seantero nusantara. Luar biasa! Sesuai dengan perkiraan Ane, waktu yang kita butuhkan untuk sampai sini dari rumah kurang lebih 2 jam. Ku lihat jam yang tertera di HP Ane, tepat jam 10 pagi kita sudah sampai di obyek wisata pertama yang kita kunjungi yakni Monumen Megou Pak atau lebih dikenal dengan monumen Empat Marga. Berhubung obyek wisata ini sudah pernah Ane kunjungi dan ceritakan sebelumnya, Ane skip aja ya sob. Bagi sobat yang penasaran silahkan cari di blog Ane ini ya sob.
Tak butuh waktu lama rombongan wisata Ane mengeksplorer tempat ini, yakni kira - kira hanya 30 menit dan selanjutnya kita semua menuju obyek wisata yang Ane tunggu - tunggu yaitu Uluan Nughik. Uluan Nughik ini beralamatkan di Desa Panaragan Jaya, Kecamatan Tulang Bawang Tengah. Lokasinya cukup strategis berada tidak jauh dari jalan raya Panaragan Jaya - Pulung Kencana, sekitar 200 meter dan juga berada kurang lebih 5 Km dari Ikon wisata Tulang Bawang Barat, Islamic Center.

Sekelompok ibu - ibu yang sedang melakukan kegiatan outdoor 
Setelah memarkirkan kendaraan yang Ane tumpangi, Kita serombongan semua langsung memasuki obyek wisata ini tanpa dikenakan tiket masuk sepeser pun alias gratis. Iya loh sob, Ane sempat heran dengan kabupaten ini banyak obyek wisata yang tidak menarik retribusi tiket masuk. Darimana coba biaya untuk merawat dan mengelola tempat ini, usut punya usut berdasarkan informasi yang Ane dapatkan dari Pak Dwi yang kebetulan juga warga dari Tulang Bawang Barat ini, beliau mengatakan bahwa biaya untuk merawat dan mengelola ini semuanya berasal dari Pemda. Keren! kalau begitu pejabatnya memikirkan kebahagiaan tidak hanya untuk warganya tetapi juga para wisatawan yang berkunjung kesini.
Kesan pertama saat pertama kali Ane menginjakkan kaki disini yaitu tempatnya sangat luas, suasananya cukup asri, tenang dan penataan tempatnya tertata cukup apik dan elegan. Disisi barat dan utara tempat parkir terdapat 2 buah bangunan budaya berupa rumah adat serta tempat yang menyerupai ruangan bioskop namun disini bedanya tidak beratap, tempat duduknya berasal dari batu - batuan dan di tengahnya terdapat batu - batuan yang berdiri seperti peninggalan zaman Megalitihikum. Ntah apa yang mau diusung tentang kekhasan dari obyek wisata ini. "Hanya segini saja?", fikirku dalam otak Ane. Ternyata tidak, rasa penasaran Ane terjawab sudah saat melewati sebuah jembatan yang terbentang diatas sungai berada di samping ibu - ibu yang sedang melakukan kegiatan outdor.


Sungainya cukup bersih dan banyak bermacam - macam jenis ikan hidup didalamnya. Owalah Ane baru mengerti bahwa tema yang diusung oleh obyek wisata Uluan Nughik ini yaitu bertemakan budaya yang dipadukan dengan corak kekinian dan instagramable tanpa menghilangkan substansi dari rumah budaya itu sendiri. Di setiap sudut memang keren dan cakep untuk digunakan sebagai swafoto. Di dalam bangunan - bangunan rumah budaya itu terdapat berbagai macam karya seni instalasi kain batik, instalasi yang terbuat dari bambu hingga gerabah atau keramik.
Eow iya, sobat sudah tahu belum apa arti kata dari Uluan Nughik? Kalau belum tahu Ane kasih tahu sedikit ya sob bahwa Uluan Nughik berasal dari kata Uluan yang berarti "atas" dan Nughik yang berarti "Kehidupan". So, kalau begitu Uluan Nughik mempunyai arti awal kehidupan. Loh kok Ane tahu? Ya Ane sendiri lahir di Lampung dan kalau sekolah, pelajaran bahasa Lampung pasti Ane pelajari, jadi sedikit - sedikit tahu lah.


Oke kita lanjutkan, tak hanya instalasinya saja yang bercorak budaya, tetapi juga bangunan - bangunannya cukup unik dan berhasil menarik perhatian Ane, Rumah Badik dengan dindingnya yang terbuat dari batu - batuan koral yang terlihat seperti ditempelkan dengan kombinasi bagian atasnya berupa kayu, dan bangunan lain yang bercorakkan timur tengah. Ane cukup penasaran dengan yang ada didalam bangunan timur tengah tersebut, ternyata eh ternyata didalamnya terdapat pajangan berbagai macam hasil karya seni berupa gerabah atau keramik.
Menyusuri jalanan rapi yang berbatu, tiba - tiba Ane dibuat berifikir oleh sebuah papan penunjuk arah yang berdiri tepat di belokan jalan. Seperti Baduy 269 Km, Singapura 3.467 Km, bahkan ada papan penunjuk yang mengarahkan ke Kota yang mustahil kita capai dalam waktu 1 hari yakni Brasilia 16.633 Km dan Amazon 16.725 Km. Eits tentu Ane tidak mau tertipu ya sob, itu hanyalah sebuah papan penunjuk yang hanya menginformasikan seberapa jauh tempat - tempat tersebut dari sini.
Disepanjang menyusuri kawasan obyek wisata Taman Budaya Uluan Nughik ini, Ane berhasil dibuat kagum oleh penataan obyek wisatanya. Ternyata di kawasan utara Provinsi Lampung ini masih ada toh obyek wisata yang sebagus ini. Sejauh mata memandang hamparan bangunan - bangunan dan tanah lapang yang sengaja ditanami rumput hias seperti gajahan terlihat sangat jelas dan memanjakan mata. Tidak menafikkan juga di lingkungan kawasan sekitar masih ada perkebunan karet dan singkong yang memang menjadi perkebunan khas yang ada disini.


Beruntung sekali para penyadap karet yang menyadap karet tiap hari dan pemanen singkong yang sambil bekerja melihat pemandangan sekitar yang cukup indah. Ditengah perjalanan menuju tempat parkiran, Ane diherankan oleh sebuah tempat dengan tanaman - tanaman kaktus yang cukup tinggi sehingga Ane tak lupa mengabadikan momen tersebut bersamanya. Gimana sob, tertarikkah untuk mengunjunginya? Untuk masalah fasilitas jangan khawatir semua sudah tersedia mulai dari kamar kecil, musholla, tempat sampah, tempat duduk hingga tempat makan berupa cafe mini dengan sajian khas daerah.
Pokoknya Ane harus berterimakasih kepada Pak Dwi dan Bu Yani dah, sudah membawa Ane beserta keluarga kemari dengan gratis. Ditunggu perjalanan yang selanjutnya yak Pak, Bu,,,, Hehehe.
Let's Go

TENTANG ANE

Anis SobatAnis Sobat
Hello, My Name Is Anis Hidayah. I am no Drinking,Drug, Smoking, and Free sex. But yes Travelling, Touring, Mountaineering, visit the new site and meet by new people. Enjoy my life with my way myself. That's about me