Selasa, 12 Januari 2016

Gudeg Bu Sri Kuncen, Enak Nan Murah


Yogyakarta memang pantas kalau di juluki sebagai Kota Gudeg, pasalnya banyak penjual gudeg yang tersebar hampir semua di Kota ini. Mulai dari Gudeg Wijilan, Gudeg Permata, Gudeg Manggar dan gudeg - gudeg lainnya.
Kali ini Ane mencoba menyambangi salah satu warung makan yang pastinya masih soal gudeg di kota ini yakni "Gudeg Bu Sri (Kuncen)". Letaknya cukup strategis dan tidaklah terlalu jauh dari titik nol kilometer Kota Jogja bila menggunakan kendaraan yakni di Jl. HOS Cokroaminoto No.50 Kuncen Yogyakarta. Kalau dari kost Ane malah lebih jauh untuk sampai sini yaw kurang lebih membutuhkan waktu sekitar 17 menitan.



Warung Gudeg Bu Sri Kuncen tampak depan
Nah kalau dekat dengan titik nol kilometer, lantas bagaimana caranya sobat untuk sampai sini?
Okelah arahkan saja kendaraan sobat menuju barat (belok kanan bila sobat datang dari Kawasan Malioboro) hingga menemukan pertigaan lampu merah RS PKU Muhammadiyah Yogya, Masih lurus terus hingga menemukan perempatan lampu merah. Masih lurus lagi ke barat melalui jalan Wirobrajan dan melewati jembatan hingga menemukan perempatan lampu merah lagi. Dari sini beloklah ke arah kanan (utara) hingga Jl. HOS Cokroaminoto No.50 Kuncen atau sesudah Pasar Klithikan Pakuncen dan tak jauh dari sini sampailah sobat di warung gudeg yang sobat maksud.



Warungnya terbilang cukup bersih, rapi dan seni. Banyak pengunjung yang memadatinya, tak henti - hentinya banyak yang keluar masuk ntah itu untuk di makan disini atau di bawa pulang. Ada dua cara pengunjung dalam menikmati gudeg ini yakni sistem lesehan dan meja kursi.




Ada berbagai macam pilihan menu makanan dan minuman yang dapat Ane pilih, mulai dari Nasi Gudeg Ayam Kampung Paha Ceker, Ampela ati, Nasi Gudeg Telor, Nasi gudeg bebek/menthok goreng dada, paha, kepala, nasi gudeg puyuh goreng, dll. Sedangkan minumannya ada berbagai macam minuman panas/dingin, juice, maupun minuman botol.




Kali ini sebagai makanannya Ane pilih Nasi Gudeg Ampela Ati (masa' nasi gudeg telor, kan yaw bosan tapi tak bosan - bosannya daku mencintaimu). Sedangkan minumannya masih tetap minuman rakyat dari pucuk daun tapi ada sedikit modifikasi campurannya yaitu es lemon tea. Tak butuh waktu lama pesanan Anepun datang.



Cara penyajiannya pun membuat hati Ane tentrem adem ayem. Sebuah piring yang terbuat dari rotan dan dilapisi dengan daun pisang sehingga aroma khas daunnya muncul dan menambah kelezatan tersendiri dalam gudegnya. Belum melahapnya pun Ane sudah membayangkan betapa lezatnya gudeg ini.
Gudeg ini tergolong gudeg basah. Ada kesamaan antara gudeg ini dengan Gudeg Bu Tjitro 1925 yang sudah Ane rasakan sebelumnya yaitu terletak pada kandungan gudegnya terdapat kedelai yang berwarna putih. Gudeg ini tidak disajikan dengan menggunakan areh seperti pada Gudeg Bu Djuminten tetapi disajikan dengan bahan lain yaitu menggunakan rebusan daun pisang dan potongan tahu. Tak lupa juga biji lombok pun ada. Kebanyakan nieh yaw sob, di setiap gudeg itu ada utuhan cabai rawitnya loh. Pertanyaan dalam hati Ane,"kenapa yaw kok bukan dengan cabai rawit yang di cincang?", ah kapan - kapan perlu nieh Ane bertanya kepada penjualnya.


Ma'af gambarnya blurrr
Gudegnya ya lumayan enak, manis ya kurang lebih seperti Gudeg Bu Tjitro. Pokoknya josss lah. Apalagi bersanding dengan minuman lemon tea cukup lah melepas rasa dahaga Ane. Tak butuh waktu lama dan akhirnya (di baca dengan nada panjang)


Habis sudah semuanya
Untuk harga ternyata sangat murah loh sob dan tidak akan membuat kantong sobat bolong. Seporsi Nasi Gudeg Ampela Ati dengan segelas es lemon tea hanya dibanderol dengan harga 15k saja. Sebelum pulang Ane sempatkan untuk mengabadikan beberapa gambar menu yang ada.



Ini dia gudegnya
Kalau yang ini namanya krecek
Gimana sob, tertarik untuk mencobanya? Silahkan datang dan rasakan sendiri kelezatan Gudeg Bu Sri Kuncen ini. Berdasarkan informasi yang Ane dapatkan dari pegawainya bahwa Jam Buka warung ini dari Pukul 10 pagi hingga 9 malam.

14 komentar:

  1. duuh jadi laper deh...
    kangen nih dah lama gak makan gudeg..kreceknya plus ceker pulak :) *ngencesss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh merasa berdosa jadi buat laper kakak....
      Wah kalau gitu ntar malam wiskul gudeg kak, biar tidak ngencesss lagi dan mengobati rasa rindunya. Jangan hanya Tomyam Kelapanya aja kak yang di coba, hehehehe.

      Hapus
  2. Pokoknya kalau mau ngiler-ngileran gudeg, blognya mas Anis memang ampuh puh puh buat ngiler...
    ngomong-ngomong soal cabai rawit utuh, kalau beli gudeg bawa pulang, mesti aku cari lagi tuh cabai rawit di kulkas, soalnya dua butir kurang nendang... ga enak mau minta nambah cabai rawit sama penjualnya...

    duh...kan beneran, jadi pengen banget makan gudeg...

    btw, mas Anis, aku follow blog sampeyan ya...biar nambah sobatnya mas Anis, he he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah nggak juga ah mbak, iseng - iseng aja ini, hehehehe. Kalau bisa buat ngiler yaw sukur tapi malah bisa buat saya dosa loh mbak, kalau mbak nggak ngerasain sendiri gudegnya, hehehe pizzzzz a.... Iyaw mbak bener banget bisa buat pulang, tapi biasanya kalau sudah di bawa pulang tuh gudegnya nikmatnya bisa berkurang. Kalau kangen ama gudeg langsung ke TeKaPe aja dah mbak, deket - deket rumah mbak aja dahulu. Ntar kalau ke Jogja la baru bisa mampir kesini :-)
      Oke deh mbak, ntar tak follow balik dah bisa nambah sobatnya mbak juga.... hehe, salam kenal Mbak Monica Rampo

      Hapus
  3. Enak kalo pagi makan gudeg hahahhaha, siap-siap kalo sepedaan lah :-D

    BalasHapus
  4. wah kuncen kampung masa kecil saya mas.... hehehe lama gak main" ke kuncen nih... kece mas anis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weh iya tow mas? tak kira sampeyan ki orang Bantul ew mas,,,, Wah kalau begitu, main - main donk mas, masa kampung masa kecil di tinggalkan begitu saja, hehehe

      Hapus
  5. Paling suka makan dengan wadah daun pisang. lebih seger...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, bener banget,,,, lebih segerrrr

      Hapus
  6. Ya Allah murah banget sih cuman 15.000 sudah masuk ampela dan minuman. *bungkus

    Itu foto krecek dengan serakan cabe sukses bikin perutku goyang goyang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, memang bener murah bangetz :-) *bungkus* dah

      Hapus
  7. wahhh aku justru seneng kalo cabe rawitnya utuh gitu mas... jd pas dicampur ke nasi bisa lebih mantep gigitnya :D.. biasanya pedesnya jg lbh nampol :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, lebih mak kletus di gigi lebih mantebe' ,,,, kalau mak klethus, cabai rawit ya lumayan pedes banget di mulut, jadi tambah wuenak tenan :-)

      Hapus

TENTANG ANE

Anis SobatAnis Sobat
Hello, My Name Is Anis Hidayah. I am no Drinking,Drug, Smoking, and Free sex. But yes Travelling, Touring, Mountaineering, visit the new site and meet by new people. Enjoy my life with my way myself. That's about me