Rabu, 06 Januari 2016

Gudeg Manggar Bu Jumilan, Enak Rasanya Murah Harganya


Apa yang di benak sobat bila mendengar kata gudeg? manis, bahannya berasal dari nangka, atau bahkan sobat langsung teringat akan Kota Jogja?. Nah kalau ada anggapan gudeg terbuat dari nangka kayaknya perlu di revisi deh, soalnya nie yaw sob ada loh gudeg yang terbuat dari manggar kelapa. Penasaran? yuk intip ceritanya.
Pada hari kamis, 24 Desember kemarin Ane menyambangi salah satu warung yang menjual gudeg manggar ini sob yakni Gudeg Manggar Bu Jumilan. Letaknya yaw lumayan jauh dari pusat kota tepatnya di Jl. Srandakan Km.8 Mangiran Trimurti, Kecamatan Srandakan, Kabupaten Bantul. Sejalan bila ke Pantai Glagah. Karena jauh, waktu yang Ane perlukan untuk sampai sini sekitar kurang lebih 45 menitan.


Bagaimana caranya bila sobat ingin datang kesini?
Cara menuju ke Gudeg Manggar Bu Jumilan bisa dimulai dari Pojok Beteng Kulon. Dari sini bergeraklah ke selatan lurus terus melewati Perempatan Dongkelan dan Desa Wisata Kasongan hingga masuk gapura Kota Bantul. Masih lurus terus ke Selatan melewati Perempatan Lampu Merah Klodran dan Perempatan Lampu Merah Gose hingga menemukan perempatan lampu merah yaitu Perempatan Palbapang. Dari perempatan ini beloklah ke kanan (barat) melalui Jalan Srandakan lurus terus hingga Km.8. Nah letak warung ini ada di sebelah kanan jalan tepat di tikungan sebelum Pasar Mangiran. Bila sobat sudah sampai Pasar Mangiran, berarti warung ini sudah terlewatkan. Nggak usah bingung, Warung Gudeg Manggar ini terletak kurang lebih 200 meter dari Pasar Mangiran tersebut.

Tampak warung bagian depan

Suasananya cukup sepi, hanya ada beberapa pengunjung saja yang datang membeli gudegnya tapi tidak di makan di tempat melainkan di bawa pulang. ada berbagai pilihan menu lauk - pauk yang dapat Ane pilih dalam mendampingi gudeg manggarnya, paha bawah, paha atas, telur, dll. Pilihan Ane jatuh pada gudeg manggar sebagai menu utamanya dan telur sebagai lauk - pauknya. Nah untuk minumannya cukup minuman yang merakyat saja apalagi kalau bukan es teh manis.

Kondisi warung gudeg saat itu
Ini dia gudeg manggarnya
Kalau ini salah satu lauk - pauknya yang tersedia
Tak butuh waktu lama untuk menunggu pesanan yang datang. Seporsi gudeg manggar dan segelas es teh manis kini sudah ada di depan mata Ane.


Mau???
Dari penampakannya, gudeg manggar ini agak sedikit berbeda dengan gudeg nangka pada umumnya walaupun memiliki warna yang sama yakni cokelat muda. Perbedaan tersebut terletak pada teksturnya yang memiliki tekstur lebih keras dibandingkan dengan gudeg nangka. Yaw namanya saja gudeg manggar yang terbuat dari manggar kelapa jadi yaw wajarlah. Tak hanya pada gudegnya, krecek yang bersanding dengan gudegnya pun memiliki perbedaan dibandingkan dengan krecek pada umumnya. Ane malah merasa ini bukanlah krecek yang biasa Ane temui tapi lebih condong ke sayur rambak yang ditambahi dengan potongan tempe. "Jadi ini krecek apa sayur yaw?", kira - kira begitulah yang ada di fikiran Ane saat itu. Untuk itu nanti akan Ane tanyakan langsung kepada penjualnya yang kebetulan seorang bapak paruh baya.


Lalu bagaimanakah dengan rasanya?
Menurut Ane Gudeg Manggar Bu Jumilan ini rasanya manis seperti gudeg yang diolah menggunakan nangka pada umumnya, cuman bedanya agak lebih terasa keras ketika berbenturan dengan mulut dan terasa krenyes - krenyes, Pokoknya sedikit berbeda. Ntah mengapa Ane semakin penasaran dengan gudeg ini dan rencananya Ane mau bertanya - tanya kepada bapaknya seusai Ane menyantapnya. Sedangkan pada kreceknya atau menurut Ane malah seperti sayur rambak yang ditambahi dengan potongan tempe, rasanya memang seperti sayur tempe yang biasa orang tua Ane olah dan bahkan rasanya Ane merasa tidak asing. Pokoknya ini nanti akan Ane pertanyakan juga. Masalah telurnya mah tidak berbeda rasanya dibandingkan dengan gudeg nangka pada umumnya, tahu sendiri kan telur itu rasanya seperti apa?. 20 menit kemudian


Habis sudah semuanya
Untuk harga sangatlah bersahabat loh sob, bayangkan seporsi nasi gudeg manggar dengan lauk pauk telur dan segelas es teh manis cuman dibanderol dengan harga 10k saja. Ane sendiri kaget ketika membayarnya dan bertanya kepada bapaknya, "loh kok murah ya pak, padahal kan ini gudeg manggar bahan bakunya saja mungkin agak sulit didapatkan, kok bisa lebih murah dari gudeg nangka pada umumnya?". Beliau menjawab,"iya mas, saya juga menyadari ini memang lebih murah bila dibandingkan dengan gudeg nangka biasa, namanya saja di desa mas jadi menyesuaikan". Dari sinilah percakapan kita dimulai.
Ane      : Ma'af Pak, perkenalkan saya Anis Hidayah.
Bapaknya : Saya Agus, anaknya Bu Jumilan (sambil mendekati Ane dan
           duduk di samping Ane).
Ane      : Dengan anak kandung Bu Jumilan apa anak menantu yaw Pak?
Pak Agus : Saya menantu Bu Jumilan mas
Ane      : Eow, la Bu Jumilan Nya sendiri sekarang lagi dimana Pak?
Pak Agus : Bu Jumilannya sudah meninggal dunia mas tahun 2012
           kemarin.
Ane      : Eow, ma'af lo Pak saya nggak bermaksud
Pak Agus : Nggak apa - apa mas.
Ane      : Warung Gudeg Manggar ini mulai berdiri dari tahun berapa
           Pak?
Pak Agus : Tahun 1992 mas
Ane      : Berarti udah sekitar 23 tahunan yaw Pak? lantas ini kan
           gudeg manggar yang tidak akan pernah lepas dari manggar 
           kelapanya itu sendiri, pernah ada masalah nggak Pak 
           dengan masalah suplainya? nggak dapat mungkin, atau 
           langka?
Pak Agus : Iya bener mas. Kalau masalah suplai sieh nggak, cuman 
           tahun 96 apa berapa yaw mas (dengan ragu - ragu bapaknya
           menjawab) itu pernah ada masalah karena pada waktu itu
           pas kemarau panjang. Yaw tahun itu saja mas. Kalau kesini
           - sini sieh nggak mas.



Ane      : Apa sieh Pak yang melatarbelakangi gudeg manggar ini ada,
           dulunya secara nggak sengaja meracik dan kemudian jadilah
           gudeg ini atau bagaimana?
Pak Agus : Eow bukan mas, bukan meracik sendiri. Inikan dulu
           masakan keraton mas yaw jadi inspirasinya dari keraton.
Ane      : Eow, begitu tow pak. (Ane baru ngerti kalau ini dahulu
           masakan keraton). Lantas cara pengolahannya berbeda tidak
           Pak dengan pengolahan gudeg nangka?
Pak Agus : Cuman lama pengolahannya saja mas yang berbeda, lebih 
           lama. Kalau pemasakannya gudeg ini perlu waktu 4 - 5 jam.
           Sedangkan gudeg nangka biasa kan paling antara 3 - 4 jam
           saja. Jadi lama pemasakannya saja.
Ane      : Bumbunya pak, beda tidak dengan gudeg nangka?
Pak Agus : Kalau bumbunya sama saja mas seperti pada gudeg nangka
Ane      : Gudeg ini tidak bersanding dengan krecek yaw Pak, tadi
           saya tidak merasa ada krecek dan hanya merasakan sayur
           rambak saja dicampuri dengan tempe.
Pak Agus : Loh, ada lo mas. yaw itu tadi kreceknya mas, bukan sayur
           rambak dan tempe. Memang sieh mas tidak selembut seperti 
           pada krecek umumnya yang sering dijumpai di gudeg. Yaw 
           itu tadi kreceknya mas (bapaknya sambil menegaskan 
           kembali).
Ane      : Eow itu tadi krecek tow Pak? emmm, tak kira sayur rambak
           aja pak yang dicampuri dengan tempe.
Pak Agus : iyaw mas, itu tadi krecek bukan sayur rambak. Dan memang
           agak mirip sayur si mas.
Ane      : Eow iya Pak, jam buka warungnya jam berapa yaw Pak?
Pak Agus : Jam 6 pagi sampai 3 sore mas



Ane      : Saya tadi kan seporsi nasi gudeg manggar dan berlaukkan 
           telur dan es teh cuman 10 ribu saja, lantas kalau pakai
           paha bawah atau atas berapa yaw pak?
Pak Agus : Kalau pakai paha bawah 13 ribu dan paha atas 18 ribu saja
           mas.
Ane      : Baiklah kalau begitu, terima kasih yaw Pak atas waktu
           yang diberikan. Semoga warungnya tambah ramai lagi.
Pak Agus : Amiieen. Iya mas, sama - sama.
Nah itulah sob, perbincangan singkat Ane bersama bapaknya, sebenarnya Ane menggunakan bahasa campuran jawa dan terkadang bahasa Indonesia sob. Cuman agar mudah dimengerti oleh sobat semuanya dari ujung barat sampai ujung timur maka secara keseluruhan Ane mengulasnya menggunakan bahasa Indonesia. Dah sampai disini dahulu yaw sob, Semoga tulisan ini bermanfaat bagi yang membacanya. Sampai jumpa.

16 komentar:

  1. aku paling demen gudeg. dah lama gk makan gudeg. jadi ngilerrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe,,,, sama kak kalau masalah demennya,,,, ntar kalau ke Jogja jangan lupa mampir kesini kak

      Hapus
  2. harganya memang terbilang murah apalagi kalo ada tambahan2an yang bikin semangat makan kaya paha :D ... ah komenin ini malem2 bkin laper

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaw kak, tambahan2an nya itu memang yang bikin semangat :-) ,,, Kalau kakak laper, yuk mari sama - sama keluar malem cari gudeg, hehehe

      Hapus
  3. wehh jadi laper....

    Btw niat ya selalu dibikinin denah begitu ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung aja kak ma'em pumpung masih pagi :-) .Yaw Alkhamdulillah masih niat kak, hehehe. Apasih yaw nggak buat sobat - sobat, :-)

      Hapus
  4. Sayangnya saya bukan penikmat GUdeg meski setiap ke Jogja pasti datang kesana karena permintaan oleh-oleh, he he he
    Tapi, kalau dibanding Gudeg di hotel gudeg-gudeg yang kita beli di luar begini lebih yummy sih walaupun saya bukan penikmat Gudeg :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaw kak,,,, Tapi emang ada beberapa tempat gudeg di Jogja yang sangat rekomend bangetlah,,,, enaklah pokoknya,,, walaupun tadinya tidak suka, ew bisa - bisa ntar malah ketagihan,,, hehehe

      Hapus
  5. Duh bikin ngiler gudeg'a
    Warung'a lebih tua dari saya huhahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe,,,, padahal warungnya seumuran saya loh mbak. Berarti yang punya rumah ini lebih tua daripada mbak Chiisana yaw? hehehe, Ngaku dah saya

      Hapus
  6. Aaaaaaaak, Gudeeeeeg! Jadi kangen main ke Jogja inisih masnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayukk kesini mbak Anggi, pumpung masih ada lo gudegnya,,, maksudnya di warung gudegnya, hehehehe

      Hapus
  7. waaah kalo pas lagi main ke jogja kayakna tempat ini jadi salah satu yang wajib dikunjungi ya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, apalagi gudegnya bukan dari nangka yang biasa dijual pada umumnya,,, tapi dari manggar kelapa lo kak :-)

      Hapus
  8. wah mantep mas... moga makin amntep deh jalan makan mas anis hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe,,,, Pokoknya Pak mantep deh mas, hehehe

      Hapus

TENTANG ANE

Anis SobatAnis Sobat
Hello, My Name Is Anis Hidayah. I am no Drinking,Drug, Smoking, and Free sex. But yes Travelling, Touring, Mountaineering, visit the new site and meet by new people. Enjoy my life with my way myself. That's about me