Rabu, 30 Desember 2015

Sensasi Mengantri Gudeg Permata Bu Pujo


Ceritanya ini Ane kangen dengan gudeg sob. Sudah lama tak menyantap manisnya gudeg. Terakhir kali Ane menyantap gudeg ketika berkunjung ke Gudeg Pawon sekitar 10 bulan yang lalu. Untuk menghilangkan rasa kangen Ane terhadap gudeg berangkatlah Ane ke salah satu warung gudeg yang sangat direkomendasikan di kota ini yaitu Gudeg Permata Bu Pujo.
Gudeg Permata Bu Pujo terletak di Jalan Gadjah Mada No. 2 Yogyakarta. Untuk sampai sini Ane hanya memerlukan waktu kurang lebih 17 menit saja. Gudeg Permata Bu Pujo ini hanya buka pada malam hari dari pukul 9 malam hingga 2 pagi. Jadi mau nggak mau Ane harus keluar malam untuk bisa bersantap ria disini. Alih - alih Ane berangkat lebih awal sekitar pukul setengah 9 malam yaw tetap aja mendapatkan nomor antrian yang lumayan menguji kesabaran.


Lalu bagaimanakah caranya sobat yang ingin datang kesini?
Letak Warung Gudeg Permata Bu Pujo sangatlah strategis dan cukup dekat dengan titik 0 (nol) Kilometer sehingga cukup mudah diketemukan. Dari Nol Kilometer Jogja bergeraklah ke arah timur hingga menemukan perempatan lampu merah. Masih lurus melewati Jembatan Sayidan dan bertemu lagi dengan perempatan lampu merah yang di pojok perempatan tersebut terdapat sebuah supermarket yaitu Super Indo. Dari perempatan ini beloklah ke arah kiri (utara) sedikit di Jalan Gadjah Mada. Nah Warung Gudeg Permata Bu Pujo sendiri terletak kurang lebih 10 meter dari perempatan lampu merah tersebut.


Warungnya terletak di sebelah kanan (timur) jalan. Kalau sobat datang kesini pas jam 9 malam ke atas, cukup mudah menandai kalau warung ini adalah Warung Gudeg Permata Bu Pujo yaitu banyaknya kendaraan yang terpakir di pinggiran jalan dan banyaknya pembeli yang mengantri untuk membeli gudeg yang diinginkannya.


Gudeg ini dinamakan Gudeg Permata karena dahulu tahun 1951 Gudeg ini mulai berdiri tepat di sebelah barat bangunan gedung bioskop permata. Apakah gedung bioskopnya masih beroperasi? tidak, sudah menjadi bangunan yang kosong moblong. Tapi anehnya walaupun gedung bioskopnya sudah tidak beroperasi, namun Gudeg Permata inilah malah masih tetap eksis hingga sekarang.
Syukur ketika malam itu Ane tidak perlu untuk ikut mengantri bersama pembeli - pemneli yang baru datang seperti foto di atas, karena Ane sudah sampai sini sekitar 20 menit sebelum warung ini buka.


Sobat bilang, "berarti belum banyak orang yang datang ya?". No, no, no. Inilah keunikan dari warung ini. Biasanya kan sob warung buka mendahului para pembelinya, nah di warung ini malah terbalik justru pembelinya yang menunggu warung buka. Di tempat lesehanlah Ane dan mereka menunggu.

Ini nieh lesehannya
Sobat masih merasa heran dan bingung? kalau begitu bukan hanya sobat saja yang terheran - heran dan bingung, Ane pun mengalami rasa yang demikian. Ketika Ane datang, langsung mengambil nomor antrian dan memesan apa - apa saja yang akan di pesan setelah itu duduk manis di lesehan emperan sebuah gedung yang baru Ane tahu kalau lesehan ini berada di belakang Gedung Bioskop Permata yang sudah tidak beroperasi lagi.
Tepat pukul 9 malam Gudeg Bu Pujo yang kita (Ane dan mereka) tunggu sudah datang. Dua buah becak mengangkut semua barang - barang dan bahan - bahan yang diperlukan oleh gudeg ini. Ane kira becak tersebut adalah becak umum yang bisa digunakan oleh siapa saja yang ingin menaikinya, nampaknya anggapan Ane salah karena becak tersebut milik pribadi dan hanya untuk menunjang kegiatan operasional gudeg ini. "Kenapa nggak pakai mobil saja untuk mengangkutnya?", fikirku. Ane pun berbincang - bincang kepada Salah seorang pembelinya yang sudah berlangganan tetap setiap sebulan sekali kesini. Beliau menuturkan kalau hal itu sudah dilakukan bertahu - tahun padahal pemilik gudegnya juga mempunyai mobil. Eow, sepertinya selain melayani pembeli dalam membeli gudeg, Gudeg Permata ini juga ingin tetap menjaga keberadaan dari angkutan tradisional ini. Saluuut.
Tak hanya itu, proses masak - memasaknya pun masih tetap mempertahankan cara tradisional. Anglo sebagai kompornya dan arang sebagai bahan bakarnya. Ane berfikir kalau hasil masakannya pasti enak, karena terbukti beberapa warung yang masih mempertahankan cara tradisional ini hasil masakannya terbilang cukup enak.


Di sela sela menunggu, pesanan Ane yang pertama datang adalah segelas tape panas yang akhir - akhir ini menjadi minuman favorit Ane. Setelah lama menunggu sambil minum - minum tape hangat terlebih dahulu kurang lebih 75 menit akhirnya pesanan Ane berikutnya datang juga. Seporsi gudeg yang di dalamnya terdapat nasi gudeg, sebiji telur dan tempe serta sambal krecek. Buat sobat yang menginginkan lauk lainnya, bisa. ada daging ayam, ceker, tahu bacem, dan lain sebagainya.

Kelamaan menunggu tape hangatnya tinggal setengah

Bagaimanakah dengan rasanya? maniskah? Gudeg Permata ini termasuk gudeg basah. Menurut Ane gudegnya tidaklah terlalu manis, cukup gurih dan lezat. Gudegnya terasa lembut ketika bersentuhan dengan mulut. Sesekali Ane mengeltus pedasnya lombok yang ada di sela - sela gudegnya sehingga mampu membangkitkan gairah nafsu makan Ane. Tak hanya pada gudegnya saja, telur dan tempenya juga terasa sungguh nikmat dan nendang sehingga melengkapi kuliner Ane malam ini. Pokoknya wuenak tenan. 11 menit kemudian

Habis sudah semuanya
Untuk seporsi gudeg dan segelas tape hangat ini ternyata harganya cukup bersahabat loh sob, Ane hanya perlu merogoh kocek 13k saja untuk semua itu. Gimana tertarik untuk mencobanya? so silahkan atuh mencobanya bila sobat datang ke Kota Gudeg ini.
Tips:
- Buat sobat yang nggak ingin kemalaman mengantri, walaupun warung
  makannya buka jam 9 malam, tetapi bisa datang pukul 8 malam atau
  setengah 9 malam untuk ambil nomor antrian. Karena inilah salah
  satu keunikannya.
- Jangan menunggu seorang pegawainya memberikan nomor antrian kepada
  sobat. Tapi begitu datang sebaiknya langsung mengambil nomor
  antrian dan memesan apa - apa saja yang akan sobat pesan. Tak
  hanya untuk mengantri saja, Nomor antrian ini juga nantinya
  berguna untuk melakukan proses pembayaran ketika selesai makan.
- Kalau sudah dapat nomor antrian jangan takut nggak kebagian,
  walaupun warung gudeg ini hanya berupa warung tenda, tapi
  pelayanannya bak di restoran. Pelayan akan memanggil nomor antrian
  pembeli dan mengantarkannya pesanan yang pembeli pesan. Unik
  bukan?
- Jangan datang di atas jam 12 malam. Walupun biasanya warung ini
  buka sampai pagi, bila sudah habis di Jam 12 malam yawsudah
  langsung tutup warungnya. Nggak mau kan sobat kecewa karena
  warung gudegnya sudah tutup?
- Sebelum makan jangan lupa berdoa, dan setelah makan jangan lupa
  bayar. Jangan nyelonong saja langsung pulang seperti makan di
  di rumah sendiri, hehehe.
Ingin tahu sensasi mengantri gudeg lainnya? atau ingin makan langsung di pawon (dapur) gudegnya sehingga seperti makan di rumah sendiri? silahkan sobat bisa baca:
Menyantap Gudeg Pawon Serasa di Rumah Sendiri

16 komentar:

  1. mas biasanya saya nyelonong aja mas wkwkwkw soalnya ada yang bayarin hehehe pizzz... wah kece ya mas ada tempat ginian josh dah... saya baru ngerti paham haha... ams anis aku padamu wkwkwk lanjutkan mas... jadi makin rada pinter maslah perut saya wkwkw... konco" ku kie do keno cinta perut mas haha nek masalah ngeneki do sregep.... opo meneh aku nek gratisan dibayar yoh mangkat wkwkwk hadeh capek deh paha berbieee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wolah,,, dapat gretongan. Siap mas Angkis... Mantablah pokoke. Ew sala h nya itu,,, maksudnya pusing sirahe berbie,,, wakakak

      Hapus
  2. aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa aku suka bangettttt makanan yang satu ini
    manis

    itu tempatnya rame juga ya, antri banget pasti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaw mbak,bener banget,,, tempatnya rame, antri pula :-)

      Hapus
  3. Balasan
    1. Hehehehe,,, langsung di coba, monggo

      Hapus
  4. Mantep mas, duh terakhir makan gudeg 2 tahun yg lalu. Sekarang sampek lupa rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha,,,, wah 2 tahun mas? kayaknya kurang lama deh mas, hehe, sampai lupa rasanya segala

      Hapus
  5. Haduh bikin laper aja nih jam segini liat gudeg :D

    Kunjungan pertama diblog ini
    Salam kenal mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe.... langsung aja capcus,,, ew jangan siang - siang dink mbak, belum buka soalnya.
      Salam kenal juga mbak (Eow iya yang punya rumah laki - laki mbak, no women),,, hehehehe

      Hapus
  6. kuliner deket rumah ini..
    emang rame sih kalau pas buka..agak maleman dikit sudah agak longgar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, agak maleman kalau longgar. Agak longgar asyik - asyik aja, asal masih gudegnya, hehehe.

      Hapus
  7. sebenarnya saya kalo lihat gudeg selalu tergoda mas, cuma nggak kuat lidah dan perutnya sama makanan manis T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha,,, wah berarti kudu latihan dulu itu mbak ama yang manis - manis, :-) biar nggak kaget kalau suatu saat menjajal gudeg yang manis - manis ini, hehehe

      Hapus
  8. aku tuh cuma pernh nyobain gudeg bu hj amad ama gudeg yu djum kalo kjogja.. Yu Djum aku ga suka krn manis bgtttt... bu hj amad aku suka krn lbh gurih, ga terlalu manis dan kreceknya mantep pedesnya, itu juga krn ada cabe rawitnya sih ;p..

    kyknya yg ini wajb coba ya mas kalo k jogja.. aku sjk baca blogmu, jd punya planning mw nginep lama di jogja drpd solo... kuliner solo rata2 udh abis kucobain soalnya ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ow,,, yaw kak Fanny benar,,, kalau Gudeg Bu Hj Amad kan strukturnya lebih lembut kak dan terkenal dengan Gudeg Mbareknya. Tapi inget loh kak, Solo kan tanah kelahiran kak Fanny, jadi jangan gegara kulineran terus malah ke kampung halamannya sebentar terus ke Jogjanya lama,,, ntar kalau ke tempat ortu dikutuk kayak malinkundang kan repot kak,,, wakakakaka pizzzz a

      Hapus

TENTANG ANE

Anis SobatAnis Sobat
Hello, My Name Is Anis Hidayah. I am no Drinking,Drug, Smoking, and Free sex. But yes Travelling, Touring, Mountaineering, visit the new site and meet by new people. Enjoy my life with my way myself. That's about me